Project Quality Management

Project Quality Mangement

Manajemen Mutu Proyek adalah salah satu proses yang paling penting dalam Siklus Hidup untuk menentukan proyek ini di trek. Pengujian dilakukan selama proses mutu harus peta secara langsung ke persyaratan. Jika tidak, proses tersebut perlu dikaji ulang. Kualitas proses mencakup semua kegiatan organisasi melakukan yang menentukan kebijakan kualitas, tujuan, dan tanggung jawab sehingga proyek akan memenuhi kebutuhan yang dilakukan. It menerapkan sistem manajemen mutu melalui kebijakan, prosedur, dan proses perencanaan mutu, jaminan mutu, dan kontrol kualitas, dengan kegiatan perbaikan proses yang berkesinambungan yang dilakukan sepanjang, yang sesuai. Manajemen Mutu sering dikelola manajer lain dan perawatan harus diambil untuk memastikan proyek Anda memiliki sumber daya rekayasa kualitas yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan itu. Itulah salah satu alasan saya harus sangat ketat tentang membuat hubungan baik dengan semua orang dalam tim proyek. Ini berlaku ganda ketika sumber daya Anda berada dalam organisasi matriks dan tidak melapor kepada Anda.

Kualitas Perencanaan: mengidentifikasi standar kualitas yang relevan dengan proyek dan menentukan bagaimana untuk memuaskan mereka.

Lakukan Jaminan Kualitas: menerapkan, kegiatan yang direncanakan kualitas sistematis untuk memastikan bahwa proyek tersebut mempekerjakan semua proses yang diperlukan untuk memenuhi persyaratan.

Lakukan Quality Control: hasil pemantauan proyek tertentu untuk menentukan apakah mereka sesuai dengan standar mutu yang relevan dan mengidentifikasi cara untuk menghilangkan penyebab kinerja tidak memuaskan.

Proses ini berinteraksi satu sama lain dan dengan proses di Wilayah Pengetahuan lain juga. Setiap proses dapat melibatkan usaha dari satu atau lebih orang atau kelompok orang berdasarkan kebutuhan proyek. Setiap proses terjadi setidaknya sekali dalam setiap proyek dan terjadi pada satu atau lebih fase proyek, jika proyek ini dibagi menjadi fase. Meskipun proses yang disajikan di sini sebagai elemen diskrit dengan baik-didefinisikan antarmuka, dalam praktiknya mereka mungkin tumpang tindih dan berinteraksi dengan cara yang tidak rinci di sini.

Pendekatan dasar untuk manajemen mutu diuraikan dalam bagian ini dimaksudkan agar kompatibel dengan Organisasi Internasional untuk Standardisasi (ISO). Pendekatan umum juga harus kompatibel dengan pendekatan proprietary untuk manajemen mutu seperti yang direkomendasikan oleh Deming, Juran, Crosby dan orang lain, dan pendekatan non-eksklusif seperti Total Quality Management (TQM), Six Sigma, Mode Kegagalan dan Analisis Efek, Desain review, Suara Pelanggan, Biaya Kualitas (coq), dan Continuous Improvement.

Proyek Manajemen Mutu harus mengatasi manajemen proyek dan produk dari proyek. Sementara Proyek Manajemen Mutu berlaku untuk semua proyek, terlepas dari sifat produk mereka, tindakan kualitas produk dan teknik yang khusus untuk jenis tertentu dari produk yang dihasilkan oleh proyek tersebut.

Sebagai contoh, kualitas produk perangkat lunak manajemen memerlukan pendekatan yang berbeda dan ukuran dari pembangkit listrik tenaga nuklir, sedangkan pendekatan Kualitas Manajemen Proyek berlaku untuk keduanya. Dalam kedua kasus, kegagalan untuk memenuhi persyaratan kualitas dalam dimensi dapat memiliki konsekuensi negatif yang serius untuk setiap atau semua dari stakeholder proyek. Sebagai contoh:

• Memenuhi persyaratan pelanggan dengan lembur tim proyek dapat menghasilkan konsekuensi negatif dalam bentuk gesekan karyawan meningkat, kesalahan tidak berdasar, atau ulang
• Rapat tujuan proyek dengan terburu-buru jadwal pemeriksaan kualitas yang direncanakan dapat menghasilkan konsekuensi negatif ketika kesalahan tidak terdeteksi.
Kualitas adalah “sejauh mana seperangkat karakteristik yang melekat memenuhi persyaratan”. Kebutuhan yang dinyatakan dan tersirat adalah masukan untuk persyaratan proyek berkembang. Elemen penting dari manajemen mutu dalam konteks proyek adalah untuk mengubah kebutuhan stakeholder, keinginan, dan harapan ke dalam persyaratan melalui Analisis Stakeholder, yang dilakukan selama Lingkup Manajemen Proyek.

Kualitas dan kelas tidak sama. Grade kategori ditugaskan untuk produk atau jasa yang memiliki penggunaan fungsional yang sama tapi karakteristik teknis yang berbeda. Rendahnya kualitas selalu menjadi masalah; kelas rendah mungkin tidak. Sebagai contoh, sebuah produk perangkat lunak dapat kualitas yang tinggi (tidak ada cacat jelas, petunjuk dibaca) dan kelas rendah (sejumlah fitur yang terbatas), atau berkualitas rendah (banyak cacat, dokumentasi pengguna kurang terorganisir) dan kelas tinggi (banyak fitur) . Manajer proyek dan tim manajemen proyek bertanggung jawab untuk menentukan dan memberikan tingkat yang diperlukan, baik kualitas dan kelas.

Presisi dan akurasi yang tidak setara. Presisi adalah konsistensi bahwa nilai pengukuran berulang terkumpul dan telah menyebar sedikit. Akurasi adalah benar bahwa nilai diukur sangat dekat dengan nilai sebenarnya. Pengukuran yang tepat tidak selalu akurat. Sebuah pengukuran yang sangat akurat tidak selalu tepat. Tim manajemen proyek harus menentukan berapa banyak akurasi / presisi atau keduanya diperlukan.

Kepuasan pelanggan: Memahami, mengevaluasi, mendefinisikan, dan mengelola ekspektasi pelanggan sehingga persyaratan terpenuhi. Hal ini memerlukan kombinasi dari kesesuaian dengan persyaratan (proyek harus menghasilkan apa kata itu akan menghasilkan) dan kesesuaian untuk digunakan (produk atau jasa harus memenuhi kebutuhan riil).
• Pencegahan lebih dari inspeksi: Biaya mencegah kesalahan umumnya jauh lebih sedikit daripada biaya mengoreksi mereka, seperti diungkapkan oleh inspeksi. Dikatakan bahwa biaya bug meningkat secara eksponensial sebagai proyek mencapai penyelesaian. Pikirkan berapa banyak lagi masalah biaya jika mencapai lapangan dan rilis baru harus diproduksi untuk memperbaikinya. Hal ini tidak hanya biaya dalam dolar jelas, tetapi juga dalam reputasi perusahaan memberikan produk, terutama di toko-toko yang berjalan 24 * 7.
• Tanggung jawab Manajemen: Kesuksesan membutuhkan partisipasi dari semua anggota tim, tapi tetap tanggung jawab manajemen untuk menyediakan sumber daya yang dibutuhkan untuk berhasil.
• Terus ditingkatkan: Rencana-do-check-tindakan siklus adalah dasar untuk peningkatan kualitas (seperti yang didefinisikan oleh Shewhart dan dimodifikasi oleh Deming, di Buku Pegangan ASQ, halaman 13-14, American Society for Quality, 1999). Selain itu, inisiatif peningkatan kualitas yang dilakukan oleh organisasi yang melakukan, seperti TQM dan Six Sigma, dapat meningkatkan kualitas manajemen proyek serta kualitas produk proyek. Proses perbaikan meliputi model Malcolm Baldrige, CMM ®, dan CMMISM.
Biaya kualitas mengacu pada total biaya dari semua upaya yang berhubungan dengan kualitas.
Keputusan proyek dapat mempengaruhi biaya operasional kualitas sebagai akibat dari pengembalian produk, klaim garansi, dan kampanye ingat. Namun, sifat sementara dari proyek berarti bahwa investasi dalam peningkatan kualitas produk, terutama pencegahan cacat dan penilaian, sering dapat ditanggung oleh organisasi memperoleh, bukan proyek, karena proyek tidak dapat bertahan cukup lama untuk menuai hasilnya.
Analisis Biaya-Manfaat: Kualitas perencanaan harus mempertimbangkan biaya-manfaat timbal balik. Manfaat utama dari memenuhi persyaratan kualitas pengerjaan ulang kurang, yang berarti produktivitas yang lebih tinggi, biaya rendah, dan kepuasan pemangku kepentingan meningkat. Biaya utama dari memenuhi persyaratan kualitas adalah biaya yang terkait dengan kegiatan Manajemen Kualitas Proyek.
Pembandingan:
Pembandingan melibatkan membandingkan praktek proyek yang sebenarnya atau direncanakan untuk orang-orang dari proyek-proyek lain untuk menghasilkan ide-ide untuk perbaikan dan untuk memberikan dasar yang digunakan untuk mengukur kinerja. Proyek-proyek lain dapat melakukan dalam organisasi atau di luar itu, dan dapat dalam yang sama atau di daerah lain aplikasi.
Desain Eksperimen:
Desain eksperimen (DOE) adalah metode statistik yang membantu mengidentifikasi faktor-faktor yang dapat mempengaruhi variabel tertentu dari suatu produk atau proses dalam pengembangan atau produksi. Ini juga memainkan peran dalam optimasi produk atau proses. Pikirkan metode ilmiah.
Contohnya adalah di mana organisasi dapat menggunakan DOE untuk mengurangi sensitivitas kinerja produk untuk sumber-sumber variasi yang disebabkan oleh perbedaan lingkungan atau manufaktur. Aspek yang paling penting dari teknik ini adalah bahwa ia menyediakan kerangka kerja statistik untuk secara sistematis mengubah semua faktor penting, bukannya mengubah salah satu faktor pada suatu waktu. Analisis data eksperimen harus menyediakan kondisi yang optimal untuk produk atau proses, menyoroti faktor-faktor yang mempengaruhi hasil, dan mengungkapkan adanya interaksi dan synergisms antara faktor. Sebagai contoh, desainer otomotif menggunakan teknik ini untuk menentukan kombinasi dari suspensi dan ban akan menghasilkan hasil yang paling diinginkan dalam waktu tertentu.
Biaya Kualitas (coq):
Biaya kualitas adalah biaya total yang dikeluarkan oleh investasi dalam mencegah ketidaksesuaian dengan persyaratan, menilai produk atau layanan untuk kesesuaian dengan persyaratan, dan gagal untuk memenuhi persyaratan (ulang). Biaya Kegagalan sering dikategorikan menjadi internal dan eksternal. Biaya kegagalan juga disebut biaya kualitas yang buruk.
Perencanaan Kualitas Peralatan tambahan
Alat perencanaan kualitas lainnya juga sering digunakan untuk membantu mendefinisikan situasi yang lebih baik dan membantu merencanakan kegiatan manajemen mutu yang efektif. Ini termasuk diagram afinitas brainstorming,, analisis medan kekuatan, teknik kelompok nominal, diagram matriks, flowchart, dan matriks prioritas.

Seperti Anda dapat melihat kualitas adalah komponen utama dari kepuasan pelanggan dan untuk garis bawah. Sebuah bug ditemukan dini dapat menyimpan jutaan dolar perusahaan!

Sumber : http://certifedpmp.wordpress.com/category/quality-management/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s