manusia dan penderitaan

Manusia dan Penderitaan

Pengertian Penderitaan

 

Ide penderitaan dalam Islam didasarkan pada gagasan fundamental dari ketidaksempurnaan hidup manusia. “Sesungguhnya, kami telah menciptakan manusia dalam kehidupan rasa sakit, kerja keras dan percobaan (Quran 90:4).” Manusia ada di bumi ini sehingga iman mereka pada Tuhan diuji.Tes tentu membutuhkan bencana dan kemalangan.

“Dan yang paling pasti kita harus mencoba Anda dengan cara ketakutan, kelaparan, dan kehilangan barang-barang duniawi, hidup atau buah tenaga kerja. Tetapi memberikan kepada tiding senang orang-orang yang sabar dalam kesulitan, yang ketika bencana menimpa mereka, berkata, “Sesungguhnya kepada Allah kita milik dan sesungguhnya kepada-Nya kami akan kembali ‘(2:155-156).”

“Apakah manusia itu mengira bahwa pada mereka hanya mengatakan,” Kami telah mencapai iman ‘, mereka akan dibiarkan sendiri dan tidak akan diuji? Memang kita tidak mencobai mereka yang hidup sebelum mereka dan demikian juga harus dites mereka yang sekarang hidup dan paling pasti akan Allah menandai orang-orang yang membuktikan diri benar dan yang paling pasti akan Dia menandai orang-orang yang imannya adalah kebohongan (29:1 – 2).

Pernyataan Muslim kredo mensyaratkan bahwa orang percaya harus memiliki iman di dalam “Taqdeer” (takdir), bersama dengan kepercayaan pada Tuhan, nabi-nabi-Nya, malaikat, kitab suci ilahi, dan kehidupan setelah kematian.. Kata “Taqdeer” berasal dari atribut Tuhan Qadir, yang menunjukkan kekuasaan mutlak-Nya atas ciptaan.. Menurut Islam, Tuhan “Allah” tidak dapat dipahami dalam dirinya dan esensi karena ‘tidak ada yang seperti dia’ (42:1).. Dia tidak hanya satu item di antara banyak item dunia. Pikiran manusia dapat menyelidiki sifat dari dunia diciptakan, tetapi tidak dapat menyelidiki misteri Allah.

Namun, Allah tentu dapat dipahami dalam terang atribut nya “Sifat.” Atribut-Nya menyatakan bahwa menghadapi “wajh” tentang dia di mana ia memperhatikan dunia ini. Atribut istirahat Allah dengan dia di fashion mutlak tetapi mereka juga samar-samar tercermin dalam kosmos. Misalnya, Allah memiliki pengetahuan, kekuasaan, kasih sayang, kehidupan, cahaya, dll Manusia juga mengambil bagian dalam sifat-sifat ini pada skalakecil. pengetahuan Allah adalah mutlak. pengetahuan manusia adalah kebodohan relatif. kehidupan Allah adalah kekal sedang dan kehidupan manusia adalah sesaat dipinjam dari alam eksistensi mutlak.

Tidak ada yang tak terbatas kas tidak dengan kami. Tapi kami kirimkan ke bawah hanya dengan mengukur dikenal keluar (15:21). ”

Ini adalah pemahaman tentang realitas yang menciptakan kebutuhan yang jahat “sharr” dalam kehidupan manusia. Kejahatan memikirkan dalam arti moral dan etika, tetapi tidak dinilai oleh apa yang orang memandang buruk bagi diri mereka sendiri. Pernyataan iman mengingatkan yang baik dan buruk keduanya diukur oleh Allah. Dalam beberapa situasi, apa yang orang yang menganggap baik mungkin tidak baik sama sekali.

“Adapun orang-orang yang pelit dengan kekayaan Allah telah memberi mereka, biarkan mereka tidak berpikir itu baik bagi mereka;. Tidak, itu adalah jahat bagi mereka (3:180)”

Baik adalah apa yang seseorang anggap buruk itu buruk. Kematian mungkin buruk untuk keluarga berduka, tapi tidak ada yang dapat menyangkal pentingnya hal itu untuk kebaikan dunia.

Ini adalah sifat fana dari kehidupan yang membuat ujian dan cobaan kemungkinan, dan pada kenyataannya prasyarat, bagi manusia untuk mengetahui sifat mereka sendiri, sehingga mereka tidak harus dapat ditangkap dengan heran ketika Allah menunjukkan sifat asli mereka pada hari kiamat. Orang yang memiliki iman di Taqdeer mengakui bahwa Allah mengetahui apa yang Ia lakukan bahkan ketika mereka gagal untuk memahami kebijaksanaan-Nya. Sebuah respon yang tepat terhadap nikmat Allah adalah syukur “shukr,” dan respon yang tepat terhadap penderitaan dan penderitaan adalah kesabaran Orang yang sombong dalam kemudahan dan putus asa dalam kesulitan tidak mengerti Tuhan “sabar.”, Sebagai Tuhan seharusnya dipahami.

“Kami membaginya dalam bumi berbangsa-bangsa, beberapa dari mereka sehat, dan beberapa dari mereka dinyatakan, dan kami mencoba mereka dengan hal-hal yang indah dan jelek, yang mungkin mereka harus kembali ke satu Allah (7:168).”

Trial tidak hanya melibatkan rasa sakit dan penderitaan; manfaat dan kesenangan mungkin juga pengadilan. Beberapa orang gagal uji penderitaan, orang lain gagal pengujian berkat, dan yang lain gagal keduanya. Orang-orang gagal karena mereka tidak mengakui tempat yang nyata mereka dalam skema hal. Ketika mereka pengalaman yang baik, mereka pikir mereka pantas mendapatkannya. Ketika mereka menderita, mereka berpikir mereka diperlakukan.

“Ketika menyentuh membahayakan manusia, ia menyerukan kepada Kami. ‘ Kemudian, ketika kita memberikan berkat kepadanya, katanya, “aku diberi hanya karena pengetahuan.”” Tidak, itu adalah pengadilan, tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui (39:49). ”

Hal ini di latar belakang ini bahwa teks suci Islam, Al Qur’an, berbicara tentang nabi suci yang menderita dalam kehidupan duniawi mereka, kadang-kadang di tangan musuh-musuh mereka dan kadang-kadang diadili oleh Allah sendiri. Muhammad adalah dihina, disalahgunakan, dan diperangi, Isa mau disalibkan, dan Ibrahim dilemparkan ke dalam api, meskipun Allah menyelamatkan dia. Luth dan Nuh memiliki masalah dengan istri mereka. nabi lainnya dibunuh oleh komunitas mereka sendiri karena pesan mereka menjadi terlalu memberatkan pada hati nurani orang yang ingin membungkam suara mereka.

Namun, salah satu cerita tentang ujian Allah dan pengadilan yang menerima perhatian dalam Quran dan juga dalam Alkitab adalah kisah Ayub “Ayoub.” Dia nabi kesabaran, sebuah par excellence model iman yang teguh dalam menghadapi penyakit yang menyakitkan dan hilangnya nyawa dan harta benda Ayub, keturunan nabi Ibrahim, adalah seorang pria, bijaksana adil, dan belajar. Ayahnya memiliki banyak harta dan ternak dan ada tidak seperti dia di tanah SuriahPada usia 30, Ayub menikah Rahma, wanita cantik keturunan dari Nabi Yusuf. Tuhan memberkati mereka dengan dua belas putra dan putri.

Iblis ingin menghasut beberapa hamba Tuhan yang paling tulus dan saleh untuk tersesat Dengan izin Allah, Iblis menempatkan Ayub untuk menguji. Pekerjaan pertama menderita kerugian harta benda, lalu anak-anaknya, dan kemudian kesehatannya. Dipukul dengan bisul dari telapak kaki ke mahkota kepalanya, hidup Ayub kesakitan dan isolasi mengucapkan. Dia dijauhi oleh orang dan menjadi beban istrinya. Tetapi Ayub bertekun dan terus-menerus memanggil rahmat Allah. “Tuhanku! Saya menderita dan Anda yang paling ramah dan paling penyayang (21:83). ”

Doa Suatu hari Ayub dijawab dan seorang malaikat turun kepadanya dengan kabar baik pengampunan Allah. Sebuah pegas menyembur keluar di bawah kakinya, memulihkan kesehatan dan ketampanan Ayub. Ayub mendapat keluarga dan harta kembali, dan dia hidup kehidupan yang bahagia lama setelah itu. Ayub, sebagai hamba Allah yang benar ‘, tidak mengeluh melainkan melihat dalam penderitaan ujian dan cobaan. Penderitaan adalah edukatif. Kemalangan adalah disiplin Allah bagi mereka yang Allah kasihi. Respon yang tepat adalah kesabaran dan ketekunan. “Bagi mereka yang sabar, yang kita miliki untuk mereka pahala yang melimpah diberikan(39:10).”

Pada akhirnya, penderitaan masuk akal hanya dalam konteks Realitas secara total.. Satu tidak harus berharap kesempurnaan di dunia yang secara inheren tidak sempurna. Namun, tidak mudah bagi manusia untuk naik di atas sifat kontingen keberadaan duniawi. Dengan kehilangan iman, orang modern mungkin tidak menemukan respon Ayub terhadap penderitaan manusia dibenarkan. Kita mungkin kiri dengan garis penyair misterius tentang kesengsaraan manusia.

http://translate.googleusercontent.com/translate_c?hl=id&langpair=en|id&u=http://www.stauros.org/notebooks/articledetail.php%3Fid%3D284&rurl=translate.google.co.id&usg=ALkJrhjnf4QdPh3gqAqrp4PRh334CBzLmg

Pengertian Siksaan

Siksaan atau penyiksaan (Bahasa Inggris: torture) digunakan untuk merujuk pada penciptaan rasa sakit untuk menghancurkan kekerasan hati korban. Segala tindakan yang menyebabkan penderitaan, baik secara fisik maupun psikologis, yang dengan sengaja dilakukkan terhadap seseorang dengan tujuan intimidasi, balas dendam, hukuman, sadisme, pemaksaan informasi, atau mendapatkan pengakuan palsu untuk propaganda atau tujuan politik dapat disebut sebagai penyiksaan. Siksaan dapat digunakan sebagai suatu cara interogasi untuk mendapatkan pengakuan. Siksaan juga dapat digunakan sebagai metode pemaksaan atau sebagai alat untuk mengendalikan kelompok yang dianggap sebagai ancaman bagi suatu pemerintah. Sepanjang sejarah, siksaan telah juga digunakan sebagai cara untuk memaksakan pindah agama atau cuci otak politik.

Penyiksaan hampir secara universal telah dianggap sebagai pelanggaran berat hak asasi manusia, seperti dinyatakan Deklarasi Hak Asasi Manusia. Para penandatangan Konvensi Jenewa Ketiga dan Konvensi Jenewa Keempat telah menyetujui untuk tidak melakukan penyiksaan terhadap orang yang dilindungi (penduduk sipil musuh atau tawanan perang) dalam suatu konflik bersenjata. Penanda tangan UN Convention Against Torture juga telah menyetujui untuk tidak secara sengaja memberikan rasa sakit atau penderitaan pada siapapun, untuk mendapatkan informasi atau pengakuan, menghukum, atau memaksakan sesuatu dari mereka atau orang ketiga. Walaupun demikian, organisasi-organisasi seperti Amnesty International memperkirakan bahwa dua dari tiga negara tidak konsisten mematuhi perjanjian-perjanjian tersebut.

http://id.wikipedia.org/wiki/Siksaan

3 Siksaan Psikis

Siksaan psikis, adalah jenis siksaan yang berakibat terhadap mental/kejiwaan seseorang. Hal ini bisa saja dialami oleh siapapun dan dimanapun dia berada. Siksaan psikis bisa juga terjadi pada anak-anak yang disebabkan oleh tekanan orang tua ataupun karena tekanan dari teman-temannya, sehingga menyebabkan anak tersebut menjadi pendiam dan menutup diri, serta tidak peduli terhadap lingkungan sekitarnya.

Hal yang sama pun dapat terjadi pada orang dewasa, dengan penyebab yang kompleks, mulai dari masalah keluarga, ekonomi, tekanan pekerjaan, dan lain-lain. Hal ini menyebabkan banyak orang dewasa yang stress, hilang kendali, tidak peduli akan keluarga dan lingkungan, bahkan gila ataupun bunuh diri.

Tidak hanya menyangkut usia, siksaan psikis juga bisa terjadi bagi siapapun, tidak peduli dia orang miskin atau kaya, rakyat biasa ataupun pejabat tinggi. Orang miskin mungkin terserang siksaan psikis karena kondisi ekonomi yang tidak memadai, ditengah kebutuhan yang meningkat pesat disetiap harinya. Lain halnya dengan orang kaya, walaupun hartanya banyak, mereka tidak lepas dari siksaan psikis, misalnya selalu berpikir negative bahwa hartanya akan diambil oleh orang lain.

Rakyat biasa bisa terkena siksaan psiki, namun para pejabat lebih rentan lagi untuk mengalami siksaan psikis, arena yang menjadi masalah pejabat, bukan hanya masalah dirinya sendiri, tapi juga masalah masyarakat luas. Disamping itu, siksaan psikis ini bisa dialami dimana saja mulai dari balik jeruji penjara, atau bahkan ditengah keluarga.

Kekalutan Mental

Secara sederhana, kekalutan mental bisa diartikan sebagai gangguan bathin ataupun stress. Orang yang mengalami kekalutan mental tidak lah gila, karena dia masih dapat menerima masukan dan pendapat orang lain. Namun lama kelamaan orang yang mengalami kekalutan mental bisa saja menjadi gila apabila masalah yang menggangu pikirannya itu tidak dapat diselesaikan dan terus menerus terjadi.

Gejala permulaan bagi seseorang yang mengalami kekalutan mental adalah :
1. nampak pada jasmani yang sering merasakan pusing, sesak napas, demam, nyeri pada lambung
2. nampak pada kejiwaannya dengan rasa cemas, ketakutan, patah hati, apatis, cemburu, mudah marah

 

Tahap-tahap gangguan kejiwaan adalah :
1. Gangguan kejiwaan nampak pada gejala-gejala kehidupan si penderita baik jasmani maupun rohani.
2. Usaha mempertahankan diri dengan cara negative, yaitu mundur / lari, sehingga cara bertahan dirinya salah. Pada orang lain yang tidak menderita kekalutan mental akan memecahkan solusi masalahnya, sehingga tidak menekan perasaan. Jadi bukan melarikan diri dari persoalan, tetapi melawan dan memecahkan persoalan
3. Kekalutan merupakan titik patah (mental breakdown) dan yang bersangkutan mengalami gangguan.

Penyebab kekalutan mental, biasanya seseorang tidak mampu mengatasi masalah yang terjadi pada dirinya sendiri, keluarga, kerabat, ataupun lingkungannya. Diatambah dengan pribadi orang tersebut yang tidak siap dalam menghadapi tekanan bathin.

Proses- proses kekalutan mental yang dialami oleh seseorang mendorong ke arah :

Ø Positif : trauma (luka jiwa) yang dialami dijawab secara baik sebagai usaha agar tetap survive dalam hidup.

Ø Negatif : trauma yang dialami terus berkesinambungan dan dapat menyebabkan yang bersangkutan mengalami frustasi (tekanan batin akibat tidak tercapainya apa yang diinginkan).

 

studi kasus

adalah kisah Nabi Ayub as, dimana beliau dianugerahi dengan wajah yang tampan, keluarga yang banyak, dan harta yang melimpah. namun beliau tetap tawakal dan isti’qomah kepada Allah SWT. pada satu kesempatan, iblis meminta ijin kepada Allah untuk menguju keimanan Nabi Ayub as. atas seijin Allah SWT, iblis datang menguji Nabi Ayub as. dimulai dari ternaknya dibinasakan, dan Nabi Ayub dijadikan miskin, anak-anaknya dibunuh semua, hingga para istri pun meninggalkan Nabi Ayub, kecuali Siti Rahma.

lalu Nabi Ayub diberi penyakit bisul yang ada di sekujur tubuhnya, dan karena penyakit itu, beliau dan istrinya diusir keluar oleh masyarakat. Namun Nabi Ayub dan Siti Rahma tetap setia dan berbaik sangka terhadap Allah SWT, mereka yakin bahwa dari Allahlah semua berasal, dan kepada-Nyalah semua kembali.

di pengasingan, Nabi Ayub as dan Istrinya hidup dari hasil pekerjaan buruh dipabrik roti yang dijalani istrinya. suatu ketika, amjikannya tahu, bahwa Siti Rahma adalah istri dari Nabi Ayub as, maka Siti Rahmapun dipecat oleh majikannya. namun SitiRahma, memohon untuk tidak dipecat dan tetap bekerja guna menghidupi dirinya dan Nabi Ayub as. dan sang majukanpun memberi persyaratan, Siti Rahma harus memotong rambutnya jika ingin bekerja lagi. dan Siti Rahma pun menyetujui, walau ia pun tahu, bahwa rambut itu adalah kesayangan Nabi Ayub as.

setibanya dirumah, Nabi Ayub marah terhadap Siti Rahma karena memotong rambutnya hingga Siti Rahma pun diusir oleh Nabi Ayub, dan Nabi Ayub bersumpah, apabial Siti Rahma kembali maka ia akan memukulinya sebanyak 100x.

sepeninggal istri yang sangat setia, nabi Ayub as hidup dalam penderitaan, namun beliau tetap bertawakal terhadap Allah SWT. dan iblispun kehilangan akal lagi untuk menggoda keimanan Nabi Ayub.

Pada suatu ketika, Allah mengabulkan doa Nabi Ayub as. penyakit bisul yang diderita Nabi Ayub as, disembuhkan oleh Allah SWT. Siti Rahma dipertemukan kembali kepada Nabi Ayub as, dan untuk memenuhi janjinya, maka Nabi Ayub mengumpulkan 100 batang lidi dan memukulkannya kepada Siti Rahma dengan pelan sekali.

setelah itu, kehidupan nabi Ayub kembali bahagia, ia kembali di anugerahi harta yang melimpah, dan putra-putri ang shole dan sholehah..

 

opini : masalah diciptakan untuk menguji kadar keimanan seseorang terhadap Allah SWT. masalah diberikan kepada seseorang tidak lain dan tidak bukan adalah untuk menaikkan derajat orant tersebut. masalah diberikan sesuai dengan kemampuan orang yang mengalaminya, maka jangan khawatir tidak bisa memecahkan masalah yang dialami, arena Allah selalu ada bersama kita. orang-orang sukses, bukanlah orang yang dengan mulus mencapai kesuksesannya, namun adalah orang-oanga yang gigih dan tekun dalam mencapai cita-citanya, walaupun masalah dan cobaan menghadang, mereka tetap berusaha dan yakin bahwa mereka bisa menghadapi dan melewatinya. masalah juga bisa meningkatkan kedewasaan seseorang, semakin banyak masalah yang dihadapi dan diselesaikan oleh seseorang, maka semakin dewasalah orang tersebut. jangan lari dari masalah, bukannya masalah itu selesai, tapi malah muncul masalah baru. hidup itu akan penuh dengan masalah, barang siapa yang takut dan tidak manu berhadapan denga masalah sebaiknya dia jangan hidup !!

2 comments

  1. Pingback: Manusia dan penderitaan : Warta Warga
  2. Pingback: MANUSIA DAN PENDERITAAN | dewa11

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s